Tuesday, April 03, 2012

Saya (jadi) Takut Liat Makanan...

Ngetik sedikittt, hapuuuss. Ngetiikk lagiiii, hapuuuus lagiiiii. Oalaahh,, ada apa ini? Padahal udah mandi, udah makan, masiih aj ga semangaat. Mungkin karena pengaruh tinggal ga di pinggir jalan rame, ga ada ribut-ribut kendaraan, nyanyian jangkrik pun  kedengeran sgt jelas, jadinya ya gini, pengen nulis tapi isi otak seperti menguap bersama kesunyian lorong ini. Jiaahh, apa iniii!!

Diam, menghayal, eh tiba-tiba saya ingat kalau sahabatnya sahabat saya sejak SMA, meninggal dunia 1 april kemarin. Innalillahi wa inna ilaihi raji’un. Dari cerita sahabat saya, sebelum meninggal, almarhumah sempat menjalani operasi usus buntu kurang lebih 3 minggu yang lalu. Dan ternyata hasil operasinya ga seperti yang diharapkan. Masih ada sisa-sisa kotoran menempel di ususnya. Sehingga ketika di rumah, Almarhumah masih sering kesakitan di bagian perut dan juga muntah-muntah. Dan hari rabu kemarin, ia dirujuk ke salah satu RS di Surabaya, untuk menjalani operasi pembersihan ususnya tadi. Saya ga tau jelas bagaimana detil hasil operasinya kali ini, tapi ternyata Ia meninggal hanya beberapa hari setelah operasi.


Usus buntu. Menjadi ‘teman’ almarhumah sebelum ajal menjemputnya. Saya sering mendengar dua kata ini, tapi yah hanya sekedar tau kalo ini nama suatu penyakit. Tapi saya tak tau kalau ia bisa separah ini. Penyakit yang dalam bahasa medis disebut appendicitis, mempunyai gejala rasa sakit/nyeri yang  terfokus di perut kanan bawah. Penyebab usus buntu belum sepenuhnya dimengerti. Pada kebanyakan kasus, peradangan dan infeksi usus buntu mungkin didahului oleh adanya penyumbatan di dalam usus buntu. Bila peradangan berlanjut tanpa pengobatan, usus buntu bisa pecah. Penyebab umum usus buntu :
-  Masuknya kuman usus Escherichia coli ke usus buntu,
Adanya tinja yang tersasar (faecolith) akibat tertahan lama di usus besar, sehingga punya kesempatan untuk tersasar, mungkin oleh gaya beratnya sendiri,
-  Ada “benda asing” selain tinja, misalnya cacing.  Cacing yang berada di usus besar bisa tersasar memasuki usus buntu juga, dan usus buntu kemudian meradang.
Baca selengkapnya di sini.

Nah, dalam kasus almarhumah ini, penyebab nya adalah karena adanya  zat-zat kimia dari makanan instant yang menempel di ususnya (berdasarkan cerita sahabat saya), sehingga menyumbat usus buntunya. Waduh. Saya langsung ketakutan. Saya termasuk penganut ajaran makanan cepat masak dan cepat saji. Dalam seminggu, saya bisa mengkonsumsi empat atau lima bungkus. Dan sekarang, saya berniat untuk tidak lagi sering-sering mengkonsumsi yang instant-instant, jajanan, goreng-gorengan, plus lain-lain yang mengandung zat kimia. Kalau bisa sih, menjauhi makanan-makanan tsb.  Seperti judul postingan ini, saya (jadi) takut liat makanan.

Meskipun agak terlambat, tapiii yah daripada tidak sama sekali, Mari mulai hidup sehat dengan mengkonsumsi makanan yang sehat, terjamin kebersihannya dan tidak mengandung banyak zat kimia (mengajak diri sendiri juga). Bagaimana caranya? Ini dia yang agak susah. Salah satunya adalah Masak sendiri. Terjamin sehat nya, bersihnya dan lezatnya (kalo masakan saya, yang terakhir ini masih diragukan). Ya, pepatah itu akan selalu benar, Mencegah lebih baik daripada mengobati, kawan.

April, 3 2012
Meskipun saya tak pernah bertemu, tapi saya berharap semoga almarhumah diringankan jalannya di alam sana, aamiin. Kita hanyalah makhlukNya yang juga akan kembali pada-Nya.

17 comments:

  1. Semoga temennya temennya mbak diterima segala amalnya di sisi Tuhan,
    Ternyata usus buntu pun bisa mematikan ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin ...
      iya , sy jg br tw :(
      yg punya shirley jg hati2, jgn tiap hr makan yg instant2...:)

      Delete
  2. haduuuuuh -___- aduh jadi panik sndiri. aku jg msih sring sakit perut abis operasi usus buntu iniiii huweee moga ga kenapa2 :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, moga g knapa2 ..
      yg penting, makan nya dijaga trus mbaaakk ....

      Delete
  3. klu dilihat dari kasusnya sepertinya usus buntunya sudah perporasi...gak kebanyang sakitnya klu udah stadium begini...mudah2an temannya diterima Allah SWT

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin..
      iy bang g kbayang dh sakitnya..

      Delete
  4. amiiin

    makanya ini alasan kenapa gw selalu parno kalau denger kata operasi, ya azal ngga ada yg pernah tau kapan dimana dan sedang apa kita di jemput, hikmahnya ngebuat kita selalu waspada dalam tiap gerak hidup ini. *jadi ngelantur

    ReplyDelete
  5. iya bang uzay, waspadalah waspadalah...
    jg kesehatan slalu....

    ReplyDelete
  6. waduh, belakangan ini saya lagi sering sakit perut, semoga bukan penyakit parah macam itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh iy, mbak , kok sy g bs bc blognya? scroll k'bwhnya g bsa :(

      Delete
  7. semoga arwahnya di terima di sisinya dan para keluarga dan sahabat yg di tinggalkan tetap di beri ketabahan dan kesabaran..

    ReplyDelete
  8. waha, bukannya malah enak ngetik di lorong yang sepi ..:) hehe
    ehm .. semoga temennya diterima disisi Tuhan ..amin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiinn...
      iy bang, enak ga enak sih :)
      makasih ya udah kesini :)

      Delete
  9. saya pernah kena usus buntu, untung cepet ketauan, jadi bisa langsung dioperasi. semoga temannya diterima di sisi Tuhan. :)

    Ada event buat para blogger nih, hadiahnya Samsung Galaxy ACE dan masih banyak lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin...
      syukur cepat ketauan ya bang...jadinya ga parah..

      oke bang, thanks for d info :)

      Delete