Tuesday, April 10, 2012

(Tak) Sendiri

Sendiri...

Terima kasih, Ya Rabb...

Ada kata itu di dunia ini...

Yah, aku suka ketika ‘di sendirikan’olehMU...

aku bahagia ketika bisa bermain dengan pikiran,

Menggambar imaji-imaji yang hanya KAU dan aku yang tau,

Memutar slide terindah, penuh tawa, haru , tangis...


Dan setelah itu tak henti aku menghamba dan berterima kasih padaMU,

Berterima kasih karena KAU ciptakan aku sebagai MAKHLUKMU yang paling MULIA dan BERAKAL

Hingga bisa kucicipi manis,asam ,hidup ini ...


Sekarang, aku sendiri...

Ah, tidak, aku tak sendiri...

Ada KAU, ya Rabb...

Ijinkan aku merayuMU...


Tetap sayangi, lindungi, senangi aku...

Jangan tinggalkan aku,

Hingga akhir waktu ...

Pun setiaku hanya untukMu, 

Pemilikku...



28 comments:

  1. keren! indah nian rangkaian kata-katanya mba.... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) alhamdulillahh...
      wah, makasih ya mbak alaika...
      finally, mbak jalan2 kesini :D

      Delete
  2. Hihihi ga akan sendiri ya, kan ada Tuhan :-bd

    ReplyDelete
  3. beuh . . . nggak kuat dah kata-katanya . . .

    ReplyDelete
  4. Weww Ternyata Orang sulawesi Tengah, deket ma Sul - SEL hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehehe :D
      deket2 jauuhhh :D
      slm kenal y :)

      Delete
  5. Bagus banget puisinya unn :)

    Kesendirian yang tak sendiri yang penuh arti hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)Makasih , bang ...
      yahh, begitu dah bang,,Sendiri yang tak sendirii :)

      Delete
  6. Wuih.. keren puisinya.. "Aku sendiri... ah.. tidak, ada KAU, dan juga ada saya.. wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  7. hhmmm, bagus..tapi kata2 yang khas Unni kok hilang, biasanya nancap bgt dihati, ngalir dan apa adanya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm ...
      jd tulisan ini kurang nancap y?
      makasiiihh banyak buat komentarnyaa, bangg :)

      Delete
  8. Sendiri??
    dengannya aku bisa merasakan bahwa aku masih penuh kekurangan,
    berlumuran dosa, hina dihadapan - NYa,,
    dan karena sendiri aku bisa merasakan nikmat bercakap=cakap dengan -MU lebih lama Tuhan, dengan sendiri aku merasa istimewa,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. wuihhh, bang Uzaayy...
      :)
      Sendiri, meng-istimewakan diri di depanNya...

      Delete
    2. kenapa dengan saya Unni?? hahahaha..

      ya sendiri tidak selamanya mematikan, sendiri kadang membuat kita lebih hidup. sendiri membuat kita sadar posisi dan tujuan hidup sebenarnya. sendiri pada hakikatnya akan datang. dan sendiri tidak lah kekal karena kita hidup tidak benar-benar sendiri..

      Delete
    3. Karena sendiri itu tidak beramai-ramai :p
      whahahaa...

      ga, saya nulis '1', eh bang uzay ngasih '5'...
      Makasih ya bang :))

      Delete
  9. mangut-manggut (artinya mikir), kata pak ustadz, gak boleh jauh biar gak di jauhin, begitukah ... ???

    ReplyDelete
    Replies
    1. begitu sepertinya...
      ustadz mna, bang :D
      hehehehe :)

      Delete
  10. Sendiri,..saat dimana kita plg jujur bisa mendengar suara hati sendiri. Terlebih jika dalam penghambaan pada Sang Pencipta :)

    nice Unni :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih, mbak Irma :)

      Sendiri, menikmati senja-Nya :)
      :D

      Delete
  11. puisi yah? jago bikin puisi kan?
    bisa ga buatin gue puisi juga.
    tapi sesuai curahan hati gue,. hehe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaanii pirroo? :p

      Hwhahaha, ga .. sy jg bru belajaarr ... :D

      Delete
  12. hanya Alloh lah yang menegrti kita sesungguhnya, Alloh SWT akan senantiasa dekat jika kita dekat...
    catatan yang menyentuh..subhanaaloh

    ReplyDelete
    Replies
    1. :)
      ya, Dia yang paling mengertii.. :)
      makasii :D

      Delete
  13. ssah, jago bikin puisi juga toh Unni :D

    ReplyDelete