Friday, April 27, 2012

Curhat, Kritik dan Protes !

Assalamu’alaikum ...

Huaaaa... April udah mau habis ajaaa nihh. Skripsi masih belum di-revisi sama dosen pembimbing 2 saya. Tiap hari ke kampus, bertanya sama beliau, tapi masih belum juga. Yah, saya mengerti beliau sedang sibuk-sibuknya. So, sabar jadi jalan sementara. Nyang penting jangan sampe lupa aj yah Ibu cantiiikk...

Dibuka dengan curhat. Hhihiii. Maap. Presiden aja curhat, apalagi saya. Ngikkk... :D ngomong-ngomong tentang Presiden nih ya, teman-teman pasti tau berita fresh tentang Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Jerman yang mengkritik langsung 10 Anggota DPR Komisi I yang study banding ke Jerman. (Tunggguu, nyambungnya dimana, bu?) Yah. Memang ga nyambung, pemirsa. Hohohoo.

Yang sering onlen pasti udah liat videonya di youtube. (Gara2 jaringan modem lemot, yah saya ga bisa akses yutub malam ini). Hanya liat di MetroTV tadi dan menurut saya menarik untuk diperbincangkaaaannn.

took from here


Terlihat di satu ruangan dalam forum resmi di KBRI Berlin , sekelompok anak muda , dan 2 dari mereka berdiri paling depan. Yang 1 berbicara dengan tegasnya, dan yang 1 lagi diam, tenang. Dua-duanya bening bangeet dah. Hihiihii.

Sebening, suara dan apa yang di sampaikan ketika itu. Sedikit yang saya tangkap, begini nih ya,  “ Bapak2 dan Ibu2 (ang.DPR maksudnya) terlihat seperti orang kampung, yang ramai-ramai datang ke Jakarta. Berbondong-bondong dengan semangatnya. Lalu sesudahnya seperti anak kecil, yang setelah beli mainan baru, akan pamer ke teman2nya kalo mainan itu dibeli di Jakarta”

Bussett dah, berani amat yaaa ! *tepuk tangan dan geleng2 kepala*. Kritikan yang mantap Jaya, tepat sasaran, ga meleset, PAS !

Berdasarkan keterangan Hartono Sugih (ntu yang pake kacamata n syal), Sekjen PPI di Jerman, bahwa mereka sudah tahu kalau akan ada pertemuan dengan Anggota Komisi I DPR ini. Mereka juga sudah men-draft apa yang akan mereka sampaikan. Yah, kurang lebih yang sudah saya singgung di atas. Mereka menganggap kunjungan Ang. DPR ini kurang produktif dan tak ada transparansi rincian anggaran Rp 3,1 M yang terpakai.

Studi banding ang.DPR yang juga memboyong keluarga mereka masing-masing, dipertanyakan manfaatnya. Rakyat banyak yang susah, eh uang negara dipake untuk ‘piknik keluarga’ dengan modus study banding.Kan sangat-sangat BOROS.

Setelah menyampaikan uneg-uneg nya, para pelajar Indonesia itu, melakukan aksi Walk Out. Waduuhhh. Ga sopan nih sama orang yang lebih tua. Hihihi. Alhasil, suara-suara makian dan cibiran pun mereka terima dari bapak2 dan ibu2 yang ada di ruangan tersebut. Tapi mereka tetap cool dan berlalu. Bu byeee, Om om dan tante tanteee ! :)

Well, jempol buat kritikan PPI di Jerman tsb, menyampaikannya langsung di depan ang.DPR yang kadang ‘tak melihat dan tak mendengar’. Pelajars yang berani berpendapat pada tempatnya, cerdas, dan caakeeeeepppp. Apalagi buat yang bicara dan berdiri paling depan! :p

Semoga lah, kejadian ini bisa membuat ang. DPR untuk pikir2 lagi sebelum melakukan plesiran ke luar negeri yang membuat rakyatnya ‘marah’ melihat nominal yang tak sebesar manfaat !

Mengkritik untuk yang lebih baik ! Kalau bukan kita, siapa lagi yang harus peduli dengan bangsa sendiri! Bukan begituu ? :>

Let’s make a better Indonesia ! :D

took from here
Palu, 28 April 2012
Membayangkan perasaannya Om2 dan Tante2 pas ditinggalin pelajar yang unyu-unyu itu . *_^

23 comments:

  1. Ini inti tulisannya ada anak PPI Jerman yang ganteng, gitu ya? Hahahaha...
    Huhu ngebetein ya mereka plesir ke Jerman pake uang negara T.T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, Intinya itu..

      tapi ternyata korelasi antara wajah cakep otak kosong ga berlaku.
      #loh??

      Emang anggota DPR perlu sentilan pedas. Studi banding apa plesiran??

      Delete
    2. Nice ! hahahaa !
      Mbak berdua jago dah narik kesimpulan .. :p
      mestinya kan blogger yg study banding *nah loo...

      Delete
  2. wah jadi perbincangan menarik nie, bagus lah. anak muda harus bisa lebih berani, soalnya yang tua makin jadi.

    ReplyDelete
  3. dikator jg lagi heboh bicara soal ini, seheboh neng nong nangnya indonesian Idol ;P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaaa :0
      heboh juga ya si abang itu ... :D

      Delete
  4. Kunjungan sore, Sob. Komen balik , ya :D

    ReplyDelete
  5. kritik itu perlu,tp kritik harus disampaikan didepan bukan dibelakang seperti menusuk secara tiba2 tanpa kita sadari,so ambil hikmah aja dari setiap kritik & happy :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) Nice ..

      *artinya ang.DPR haruus heppiii di kritik bgni* :D

      Delete
  6. kalau mau keluar negeri ajak2 rakyat mestinya.
    btw, kasus kripsi kita sama, gantung *tos dulu* ;p

    ReplyDelete
  7. aku mengkritisinya dengan doa saja...:)
    udah bosen teriak teriak tidak pernah didengar :D
    salam silaturahmi dari BAndung

    ReplyDelete
    Replies
    1. :) makasih banggg ...
      alhamdulillah, saya ga teriak, cuma nulis aj :p

      Delete
  8. hahaa, seperti anggota DPR atau pejabat negeri lain, sudah kebal terhadap kritik-kritikan rakyat,,:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D yah semoga kekebalannya bisa menipiiss , bang :D

      Delete
  9. Yahh emang begitu -____-"
    gokil gila temen2 saya disana..iya kagetkan kalau saya temen sm mereka?
    sy kenal mereka tapi sayangannya mereka gak kenal saya mbak #miris

    INDONESIA BISA LEBIH BAIK LAGI ! HARUS OPTIMIS !

    ReplyDelete
    Replies
    1. Intinya MIRIS melahirkan OPTIMIS !!! *kabuurrr* :D

      *balik lagi* tulisan ta' bagus2 naaaah :D
      ckckckckk...

      Delete
  10. yes setuju
    semangat buat teman-teman disana

    Unni, skripsi belon kelar ye ..
    sama kayak gue ..
    wah, ada temen sependeritaan :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa...
      lomba yu' bang ...
      siapa duluan kelar skripsinyaa ! hohohohoho

      Delete
  11. balikin o o balikin
    balikin duit gue seperti dulu lagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa,,, kalo udah dibalikin, bagi2 ya mbaak :)

      Delete